“Santri Indonesia untuk Perdamaian Dunia”

oleh -139 Dilihat
oleh

SUARASULUT.COM,BOLMUT–Gubernur Sulut Olly Dondokambey, SE melalui Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sekprov Sulut M. Rudy Mokoginta, SE., M.TP bertindak selaku Inspektur upacara peringatan Hari Santri Nasional (HSN) Ke IV Tingkat Provins Sulawesi Utara (Sulut) Tahun 2019 di Lapangan Inomasa Bintauna, menekankan beberapa hal.
Menteri Agama RI melalui sambutan tertulis dibacakan Asisten Sekprov menyampaikan peringatan Hari Santri 2019 mengusung tema “Santri Indonesia untuk Perdamaian Dunia”.
Dikatakan, isu perdamaian diangkat berdasar fakta bahwa sejatinya pesantren adalah laboratorium perdamaian. Pesantren merupakan tempat menyemai ajaran Islam rahmatanlilalamin, Islam ramah dan moderat dalam beragama.
Sikap moderat dalam beragama sangat penting bagi masyarakat yang plural dan multikultural. Dengan cara seperti inilah keragaman dapat disikapi dengan bijak serta toleransi dan keadilan dapat terwujud. Semangat ajaran inilah yang dapat menginspirasi santri untuk berkontribusi merawat perdamaian dunia.
Di samping alasan tersebut, keterpilihan Indonesia sebagai Anggota Tidak Tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) sejak 2 Januari 2019 hingga 31 Desember 2020, dimana bargaining position Indonesia dalam menginisiasi dan mendorong proses perdamaian dunia semakin kuat dan nyata, menjadi momentum bagi seluruh elemen bangsa, terutama kalangan santri Indonesia agar turut berperan aktif dan terdepan mengemban misi dan menyampaikan pesan-pesan perdamaian di dunia internasional.
Patut disyukuri dalam peringatan Hari Santri Tahun 2019 ini terasa istimewa dengan hadirnya Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2019 tentang Pesantren. Dengan Undang-Undang ini memastikan bahwa pesantren tidak hanya mengembangkan fungsi pendidikan, tetapi juga mengembangkan fungsi dakwah dan fungsi pengabdian masyarakat.
Negara hadir untuk memberikan rekognisi, afirmasi, dan fasilitasi kepada pesantren dengan tetap menjaga kekhasan dan kemandiriannya. Selain itu, tamatan pesantren memiliki hak yang sama dengan tamatan lembaga lainnya.
Dalam kegiatan ini tampak hadir
Bupati Bolmut Drs. Hi. Depri Pontoh, Wakil Bupati Bolmut Drs. Hi. Amin Lasena, M.AP, Kepala Kanwil Kemenag Sulut Dr. Hi. Abd. Rasyid Gandom, M.Ag, Sekretaris Daerah Dr. Drs. Hi. Asripan Nani, M.Si, para Pejabat di lingkungan Pemkab Bolmut, Ketua FUAPP Sulut Hi. Muyassir Arif, M.Pd, serta para Pimpinan Pondok Pesantren.(ano)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.